Friday, December 25, 2009

SPIES Belia Modul 2..

Salam rindu buat semua sahabat seMuslim..ape khabar diri, iman dan amal kalian? harap semuanya sentiasa mantap dan terjaga, insyaAllah..Alhamdulillah, dengan izinNya, hari ini dapat kulaksanakan juga niatku untuk berkongsi our sweet, interesting, and useful moments during SPIES Belia Modul 2 di Hotel Goldcourse, Klang pada hujung minggu lalu, 19 dan 20 Disember 2009..Dengan izinNya dan di atas perancanganNya juga, aku dan sahabat-sahabat TH dapat sama-sama mengikuti program penuh penghayatan ini..Actually, program ini sepatutnya diadakan di Excel Training Resort, Branang, tempat konsultan training under Dr Fadzilah Kamsah, yang lebih adventure and more to outdoor activities..Tapi, kita merancang dan Allah juga merancang dan Allah lah sebaik-baik perancang kan!..tempat tu fully booked and becz of that jugalah kami di sini, Goldcourse Hotel, Klang..walaupun kami xnafikan sangat jauh berbeza dari yang kami harapkan sebelum ni dan juga berbanding di Bluewave Hotel..tapi, ape yang penting ialah pengisian sepanjang program dan ukhwah sesama sahabat yang berjaya dicapai sepanjang program ini berlangsung..Thanx for Dream Team, you're marvelleous and gorgeous!!

19.12.2009-HARI PERTAMA PROGRAM

1) ICE BREAKING

Seawal pagi lagi kami telah bertolak ke sana.Memandangkan bas dari UIA perlu bertolak seawal 7.30 pagi, so, kami decide untuk ke sana by ktm je..seronok gile, first time naik ktm for a very a long journey, aku xtido..gara-gara sibuk berkongsi macam-macam cerita kehidupan diri dan sahabat-sahabat..bak kate my mum, 'Mami Jarum' la katekan..huhu..Alhamdulillah, kami sampai juga di hotel dalam pukul 9 lebih walaupun agak terlewat dari sahabat-sahabat lain yang sudah sampai terlebih dahulu..we started the program quite late sbb kne tunggu sahabat-sahabat dari Dun Balakong sampai..papepn, we started the program with AL-FATIHAH and for every single thing we do, Kak Mas taught us to read al-Fatihah first..firstly, sbb kak Yder xde, her uncle br je kembali ke Rahmatullah, so kami sedekahkan kepada arwah pakciknya and also sebagai muqaddimah program..After dat, followed by ICE BREAKING..dan ice breaking kali ni berbentuk sunnah or hobi Nabi kita, dat is..Berenang, memanah dan berkuda..and again, i'm still at my previous group of 'taekwando' for a new ice breaking group of 'berenang'..every grup nye aksi sangat menarik..our group led by Romzi, d most cheerful and happening fasi in dat program..(nak tunjuk payah lak kan, huhu)..seronok sangat..hilang stress kerja seminggu..huhu..and then, we have been entertained with 'IKLAN SYAITAN' which is about to start every single thing we do with Bismillah..otherwise, syaitan will follow us..there is one lesson we get from dat ads..Syaitan warned us with this..'so long if u forget Allah, I will not forget u- selagi kamu lupekan Allah, aku tidak akan lupekanmu'..

2) TOTAL RECALL

Next, we continue with total recall, means just to recall what have been learned during the first module sbb peserta kali ni ada jugak yang baru first time join wpun actually xbole join, only those yang dh g modul 1 je bole join, br terase kesinambungan program tu..so, quite bored pn ada, huhu, jahat kan..tapi, bagus jugak..sebagai peringatan diri yang sering alpa..Antara Total recall yang sempat ku imbas ialah:

a) Perubahan hati, minda dan sikap - itu matlamat program SPIES Belia ni..ada 3 jenis hati; 1) hati bersih-ibarat air kosong dalam cawan, if wat dosa kecik pn bole nampak kesannya..2) hati sakit-ibarat air teh o, dosa kecik wat nampak tapi samar-samar, tapi kalau wat dosa besar, confirm nampak(so far, we think dat we are still at this stage) and 3) hati mati-ibarat air kopi, wat dosa besar pin dah xnampak..means dah lali dengan dosa besar yang dilakukan sampai rasa malu pn dh xd dalam diri..so, ada ibrah dari total recall ni, di mana kak Mas ajak kami melakukan perubahan ke arah hati bersih, hati yang suci as well ke arah positive mind; zero mind and parachute mind..

b) Konsep Orang lempar batu, kita bagi bunga - Ini pun best jugak di mana Kak Mas ajak kami untuk sentiasa berkata Alhamdulillah setiap kali diuji atau diberi nikmat..means dat bile susah or senang, dua-dua kne panjatkan kesyukuran kepadaNya..teringat aku sewaktu pulang dari program..sampai je kat ktm, br ku sedar yang kad 'touch n go' ku tercicir..ntah di mana hilangnye..mungkin di hotel kot..puas ku telefon receptionist dan fasi yang masih ada di hotel n jawapannye negatif..wktu tu rasa down sangat..n time tu jugak la teringat lesson ni..so, slow2 i try to accept d fate dat happened to me..lgpn, itu baru ujian dunia, belum ujian akhirat..bukan boleh mati pn xd kad tu..beli la baru n keep on going..habis cte..nak sayang duit, duit xbawak ke kubur kan..so, Alhamdulillah, thank you Allah =).. teringat jugak kata-kata sahabat suatu ketika dlu yang masih ku pegang sampai sekarang..Ingat 2 perkara dan lupa 2 perkara - ingat kebaikan orang pada kita dan keburukan kita pada orang, lupe kebaikan kita pada orang dan keburukan orang pada kita..insyaAllah pasti hidupmu akan tenang sentiasa..

c) Kisah katak kecil - pekakkan telinga kepada perkara negatif if nak berjaya dalam kehidupan..ye betul semua tu..even pada suara hati kita yang negatif..if u want to achieve your dream, just go for it.. do not let anyone else influence u..but make sure dat u ask for Allah's guidance n permission..sebab mungkin apa yang kita inginkan tidak seperti apa yang telah Allah tetapkan pada diri kita..dats y we have to learn to be positive with everything dat happen in our life.

d) BIG PICTURE - Akhirat di depan mata, dunia di bawah dagu, dat is d main lesson!!


3) ALUMNI SPIES BELIA

Sememangnya tujuan asal program ni adalah untuk mewujudkan insan bermagnet dalam diri setiap peserta..dan sebab tu diorg think of wujudkan this alumni..harap segalanya berjalan lancar..moga lebih ramai para daie yang berjaya dilahirkan walaupun asalnya mereka hanyalah orang biasa-biasa yang bersikap secara luar biasa dan mampu memberi pengaruh baik pada orang lain.. ape2pun, back to basic- kembali pada ajaran agama, letak diri kita di tempat yang betul and we have to prepare diri kita untuk menghadapi hari akhirat..itulah RM pahala yang sepatutnya kita harap2kan..always think others - as 'what u give, u get back' and 'what goes around, comes around'..ape je yg kite wat kat orang, it all will comes back to you..so, watch out of every single thing you do in life!!

4) GAME SHOW

Part ni yang paling best..huhu..game show..happy2 gak, tapi dalam setiap game tetap diselit pengajaran yang bernilai untuk kita amalkan..

i) BOOM WAA
-there is 2 part in this game-first, when fasi or d person in front say 'boom', d audience will say 'waa' which is based on the way the fasi said..ikut rentak dia.2nd, when fasi say 'boom', d audience just wat dunno je (aka wat bodoh je kat fasi tu)..so, d lesson here is more to leadership..as a leader, if we want our followers or others to follow or listen to what we do/say, we have to do first and give the 'fullest confidence' in yourself when acting as a leader..barulah orang lain akan bersemangat and follow u dengan cara yang terbaik as what d way we perform..mcm sebelum ni, 'what u give, u get back'.. but bile xd semangat berpasukan or d spirit to work together in group, xjadi jugak..so, dalam hal ni..2 perkara kena ada..leader kne 'all out' and kerjasama berpasukan juga kena ada..br boleh hasilkan a very great cooperation.

ii) MY 2 CENTS
-game ni macam game 'watch my numbers' dalam modul 1 dlu..everyoine will receive a cent, xkisah bape, ade yg 1 sen, 2 sen, 20 sen etc..when fasi announce one number, say RM1.23, so we have to find our fren to make up dat figures..its very hard to gather in group for that figures..tapi, bile fasi mintak let say RM2.50, senang je nak gather..d lesson here is..benda yang kurang bernilai, mcm 1 sen, walaupun kite mcm kurg appreciate it in our life, satu hr nanti, benda tu tetap jadi suatu yang amat kita perlukan dala hidup..sebab kita asyik disajikan dengan kesenangan je sampai lupe dgn perkara2 kecil yang sebenarnya ada nilainya dalam hidup kita tanpa kita sedari..

iii) HOBIKU NAMAKU..
-game ni pn best..our group, 'sempoi' memang best..kitorang kne sebut hobi n nama kitorang 3 kali dengan aksi sekali, then, for d next person, dia kne ulang ape org sebelum dia nye hobi n nama n continue with her lak..Best sangat sbb everyone punya hobi dengan aksi yang menarik-climbing, menyanyi, membaca, ping pong, berenang, memancing, tidur, menabung, menulis, masak, makan, chatting, termenung dan menonton..n bile fasi suh our grup to perform, sume org senyap n tengok kitorang nye group..ceh, perasan..huhu..dalam game ni, mmg terase la menjadi orang bermagnet and ukhwah yang mantap pada diri setiap ahli kumpulan..walaupun bermula dengan kami yang xkenal langsung antara satu sama lain, skang, kami kenal sedikit tentang sahabat yang baru kami kenali di program ni..thank you Dream Team and thank you Allah =)

iV) game 007
-game ni perlukan fokus, kepantasan dan ketangkasan yang tinggi dalam diri setiap peserta..memang best, thanks to fasi Nadi yang introduce this game to us..the 3 main lessons here are; 1st, kne tegas dengan diri kita bile berhadapan dengan orang, 2nd, kne fokus dengan apa yang kita sedang wat n jangan asyik nak tengok pada kesalahan orang lain dan 3rd, kne ada niat yang suci..d 3rd lesson yang paling menarik perhatianku sebab, dalam satu2 game or challenge in our life, kite mesti berhadapan dengan pesaing kita dan adakala niat xbaik untuk dia disingkirkan tu pasti ada agar kita dapat ke hadapan dengan lebih maju..kerana niat tak baik camtula yang bole wat kita gagal..so, bersihkan hati kembali ok!!chaiyok=)

5) VIDEO KLIP

-Malam tu memang rileks gile la..aktiviti santai je..tengok video tapi sume video yang ditayangkan sangat menarik dan penuh penghayatan..Antaranya,
i) THE GAME OF SURVIVAL - videoklip ni cte psl kisah anak beruang yang dikejar oleh seekor singa dan bermati2an survive himself from being caught by dat lion..dan akhirnya naluri seorang ibu yang tahu bahawa anaknya di dalam kesusahan telah menyelamatkannya dari bahaya singa tu..memang kaget gile la tengok anak beruang tu lari nak selamatkan diri..dan ini mengajar kita bahawa 'TIADA ISTILAH MENYERAH KALAH DALAM HIDUP INI' dan sebenarnya, orang yang bangun dari kegagalan itulah orang yang lebih baik dari orang yang tidak pernah gagal langsung dalam hidupnya.

ii) NIAGARA FALLS - ni videoklip tentang kisah orang putus asa dalam hidup n nak bunuh diri kat situ..macam dalam modul 1, dia tunjuk kisah orang bunuh diri kat satu jambatan di San Francisco..moga2 antara kita xd la yang memilih to end yourself like dat sbb kite ada Allah dalam hidup kita dan Islam jalan hidup kita..so, setiap kali down, back to Him..bukan shj setiap kali down, setiap kali kita suka atau duka, kembalikan suka duka tu padaNya, mengadu padaNya..kerana Dia pencipta kita dan pasti Dia yang lebih mengerti akan perasaan kita pada saat itu..

iii) WAS-WAS AL-KHANNAS - kisah ni juga menarik..iaitu bagaimana boleh wujud sifat was-was al-khannas dalam diri setiap manusia..sebenarnya, ia berasal dari Kisah Nabi Adam dan Siti Hawa dengan seorang perempuan tuan dan anaknya..actually, perempuan tua dan anaknya tu ialah iblis dan anaknya..yang datang nak menguji Nabi Adam dan Siti Hawa..Adam xbagi Hawa benarkan sesape masuk rumah diorg bile dia xde..tapi, bile dat old lady and her son datang, Hawa kesian and bagi dia masuk..bile Adam balik, dia marah and terus halau..d next day, dat lady datang lagi, Hawa xbagi tapi perempuan tu nak jugak, dia dengan kasarnya masukkan gak anak dia (aka anak iblis) dalam rumah Hawa..(btw, panjang lagi tp xingat)..Adam balik, n tengok anak iblis tu ada dalam rumah, dia bengang..dia terus bunuh, masak n makan dia..n sebab tu la penyakit was-was al-khannas terus kekal ada dalam diri kita anak-anak Adam..


20.12.2009- HARI KEDUA

Pagi tu after kuliah subuh, ada senaman sket kat dewan sebelah..konon2 nak main game ape ntah tapi best gak la..kitorang main game boom waa tapi, in a larger group..pandaila romzi lead dat game..mmg happening..then, after breakfast, kitorang start d program with these..

1) MENGINGATI MATI
Kak Mas ingatkan kitorang, perjalanan hidup kita ni sebenarnya dekat ke SYURGA or NERAKA?? what have we done in our life till dis moment..teringat ku pada kata-kata Imam Al-Ghazali tentang Hati..yang mana antara salah satu tempat untuk kita 'cari hati' kita ialah dengan mengingati mati..andai masih bergetar hati kita tatkala mengingatinya, means hati n iman kita masih 'ok' and need to polish je..tapi, if kite 'jumpe hati' kite bile mengingati mati or the other 2 (membaca al-quran dan menunaikan solat), so ask Allah for a new heart cz, time tu kite sebenarnya dh tak mempunyai hati..

2) SMALL KINDNESS
Yang ni pun kami dah diingatkan sewaktu modul 1 dahulu..benda paling senang nak wat, mudahkan kerja orang lain..contohnya, time makan, lepas makan, kite kemas pinggan makan sendiri n basuh pinggan kita sendiri..even kalau kita makan kat luar pn, kite kne tolong susun pinggan makan kite elok2 spy dapat mudahkan kerja makcik or kakak or brother yang nak kemas meja kite nanti..banyak lagi contoh yang boleh dibuat..teringat pada seniorku, kak zaf..antara small kindness yang kita boleh wat dengan sahabat2 ialah tolong siapkan assignment, tolong basuh n lipat baju dia dsb..kita tau kita xmampu nak lakukan seperti yang sahabat2 kita lakukan, so, kita lakukan mana yang termampu..mudahkan sahabat dalam perjuangan..kite kne ingat..walaupun kecil peranan kita, tetap berperanan..teringat jugak pada kata-kata kak Bie, macam cermin sisi or cermin pandang belakang pada kereta..walaupun fungsinya kecil, tapi ia tetap membantu kita dalam perjalanan..macam tulah kita andai kita rasa kita xmampu nak melakukan yang hebat-hebat seperti sahabat-sahabat kita yang lain..

3) kisah SUSU DAN IBU YANG SAKIT
Kisah ni actually back to the lesson of 'what u give, u get back'..kite tolong orang suatu masa dahulu, suatu masa nanti, bile kite susah, Allah will 'pay' you back the help dat u give before..tapi, kne ingat..NIAT KNE IKHLAS DAN SUCI bile nak tolong orang..bukan nak harapkan balasan balik..

Alhamdulillah, sampai situ je kot yang nak sharing ngan korang..sebenarnya banyak lagi..even ada satu videoklip yang sangat best yang kukongsikan bersama sahabat-sahabat..Open your eyes by Maher Zain..sangat menyentuh hati diriku dan sahabat-sahabat..cerita tentang dirinya yang baru nak kenal Islam dan mengharapkan satu 'push' from Allah to convince him yang Islam is the best choice in life..dan aku sangat meminati videoklip dan senikata lagu ni..sangat menyedarkan diri ini yang kita ni seolah dah lupa dengan kurniaan Allah pada kita..and we have to 'open our eyes' again to see all the signs dat Allah have given us in front of us..

OPEN YOUR EYES by Maher Zain
look around yourselves
cant you see this wonder
spreaded in front of you
the clouds floating by
the skies are clear and blue
planets in the orbits
the moon and the sun
such perfect harmony
let's start question in ourselves
isnt this proof enough for us
or are we so blind
to push it all aside
no

[chorus]
we just have to
open our eyes, our hearts, and minds
if we just look bright to see the signs
we cant keep hiding from the truth
let it take us by suprise
take us in the best way
[allah]
guide us every single day
[allah]
keep us close to you
until the end of time

look inside yourselves
such a perfect order
hiding in yourselves
running i your veins
what about anger love and pain
and all the thing you are feeling
can you touch them with your hand
so are they really there
lets start question in ourselves
isnt this proof enough for us
or are we so blind
to push it all aside
no

[chorus]

when a baby's born
so helpless and weak
and you are watching him growing
so why deny
whats in front of your eyes
the biggest miracle of life

[chorus]

you created everything
we belong to you
Ya Rabb we raised our hand
Forever we thank you



video


That's all from me, thanks again to Dream Team for this program..boleh kukatakan bahawa program ini berjaya mendidik kami menjadi yang lebih baik dari sebelumnya..kami berharap agar kami dapat mempraktikkan apa yang telah kami pelajari sepanjang di sini dalam setiap kehidupan kami, insyaAllah..Allah, please guide us and show us the right path in life, Ameen..akhir kalam, let us say together everyday these affirmation:

'Thank you Allah for the gift of my life today..Today is the best day in my life..Alhamdulillah, Allahuakbar'

"Allah, i'm so happy and grateful for the abundance that is coming to me everyday..Alhamdulillah, Allahuakbar'

Tuesday, December 15, 2009

Saya dah berhenti couple tapi...

cinta kita, atas apa kita membinanya?

Ada orang yang dah berhenti bercouple. Saya, secara peribadi mengucapkan tahniah. Bukan mudah hendak mengikut arahan Allah SWT dengan mengenepikan kehendak nafsu diri. Saya, amat respect dengan orang yang berjaya ini.

Saya ketahui, masa-masa indah semasa bercouple pastinya membaluti hari-hari selepas meninggalkannya. Dulu bergayut-gayut dekat telefon, sekarang dah tak. Dulu keluar makan tengok wayang sesama, sekarang dah tak. Dulu sms-sms, sekarang dah tak. Jadi, mesti rasa ada kekurangan.

Artikel ini, saya tulis khas untuk anda yang telah berjaya meninggalkan couple, tetapi terbalut dengan 1001 perasaan yang mungkin membuatkan anda ingin kembali kepada perbuatan itu.

Bukan mengharamkan cinta

Persoalan-persoalan yang mencucuk mereka yang meninggalkan couple, mereka akan mengingat bahawa mereka ini mengharamkan cinta mereka. Ya, cinta mereka suci, ikhlas.

Di sini, ketahuilah bahawa, kita tidak mengharamkan cinta. Tidak salah menyukai lelaki atau perempuan. Cuma di sini, kita mahu jalan yang Allah redha. Bukannya kita break up. Kalau suka, betul-betul cinta, teruskan. Cuma teruskan di atas jalan yang Allah redha.

Sebenarnya, kalau betul-betul suka, cakap suka. Pergi confess pada mak ayahnya. Yang perempuan, minta lelakinya bergerak cepat sikit, bagitahu mak ayah. Tunang dulu ke kalau rasa lambat lagi nak kahwin. Tunjukkan keseriusan anda.

Selepas tu, nak dating, sila la dating dengan keluarga. Bukan tak boleh. Keluarga lelaki, keluarga perempuan, pergi keluar makan sama-sama. Kalau rindu, pergi ziarah rumah. Cakap kat keluarga perempuan, kata nak datang. Yang perempuan, kalau rindu sangat, cucuk-cucuk la mak ayah suruh ziarah.

Tak ada masalah. Cinta bukan diharamkan. Teruskan. Sila teruskan. Cuma sekarang ni, kita nak cinta kita diredhai Allah. Kalau nak Allah redha, takkan kita nak calarkan cinta kita dengan perkara yang Allah murka? Islam ada bagi cara, kita guna cara yang Islam bagi.

Rindu sangat

Ini satu lagi fenomena biasa terjadi. Ya la, dulu hari-hari jumpa, ada event apa-apa mesti bersama. Mesti la ada memori-memori indah.

Rindu ni lumrah orang berjauhan la. Lagi rindu, lagi bertambah sayang. Tahan sikit je kalau serius nak kahwin. Dan macam saya cakap tadi, bukan tak boleh jumpa langsung. Ajak la keluarga ziarah ke, ajak keluarga keluar makan ke, atur la elok-elok. Bukan haram jumpa langsung.

“Rindu sangat ni, rindu sangat sampai nak jumpa dua-dua”

Aha… Best perasaan ni. Apa kata, kita tahan rindu kita dua tiga tahun, kemudian duduk la dua-dua sampai mati. Ah.. bukan sampai mati, maaf, sampai ke syurga, selama-lamanya. Ya la, bila kita bangunkan cinta kita atas apa yang Allah redha, pastinya kita akan mendorong diri kita dan pasangan kita ke syurga-Nya.

Susah-susah sangat, kahwin. Buat apa la tunggu lama-lama, main rindu-rindu jauh ni.

Kalau ada kekangan untuk berkahwin, sabar. Cuba selesaikan apa yang mengekang anda dari berkahwin itu. Sementara itu aturlah cara yang syara’ untuk berjumpa.

Tak ada masalah.

Ingat Allah

Ada orang, dia meluat kalau kita pesan kat dia supaya dia ingat Allah SWT.

Tapi saya nak kata apa? Kalau kita tinggalkan couple kerana Allah, nak dapat redha Allah, maka bila kita rasa nak kembali kepada couple, kita kena ingat Allah SWT yang menjadi matlamat kita meninggalkan couple tadi.

Allah ni, tak ada la zalim. Kita ni je yang zalim diri kita. Allah, Dia nak bagi kita sama-sama dengan pasangan kita sampai ke syurga, selama-lamanya bersama. Tapi, kita tak sabar, kita zalim pada diri kita, lantas kita dengan pasangan kita,paling lama pun sampai mati, kemudian di akhirat, terpisah-pisah. Apa best?

Allah halang kita dari dekati zina, bukan suka-suka. Kita dah nampak hari ini, lambakan anak luar nikah. Kita nak ke macam itu?

“Kami couple je bang, mana ada apa-apa”

Ya. Hari ini. Semalam. Esok siapa tahu? Kalau melintas jalan pun kena tengok kiri kanan takut dilanggar, berhati-hati, lagi la dalam hal masa hadapan dan kekeluargaan. Kena perhatikan semua benda. Tak kesian ke dengan baby? Ni bercinta betul ke, main-main?

Kena serius la

Nak istiqomah tinggal couple ni, selain melihat kembali niat kita, kita kena serius la tinggal tu. Nak serius tinggal, kita kena ada beberapa perkara lagi kita kena serius:

1. Serius nak dapat redha Allah.

2. Serius nak bercinta dengan betul.

3. Serius nak bina masa hadapan dengan baik.

4. Serius jaga maruah dan harga diri.

5. Serius segala perkara.

Saya rasa, kalau kita mendalami 1-5 ni, kita akan istiqomah untuk tidak bercouple, dan meninggalkan couple. Kalau serius la. Kalau tak serius, memang la kita nak buat.

Ya la, kalau serius nak dapat redha Allah, kenapa buat benda yang Allah tak suka?

Kalau serius nak cinta betul-betul, kenapa memurahkan cinta kita?

Kalau serius nak membina masa hadapan dengan baik, kenapa tak boleh berdisiplin dan bertahan sedikit?

Kalau serius nak menjaga maruah dan harga diri, kenapa kita pula macam promosi diri kita agar maruah dan harga diri kita tercalar?

Kalau lah kita ini serius dalam semua perkara, kita betul-betul nak hidup dengan baik, kenapa kita dedahkan diri kita dari kehancuran?

Jangan tunggu kita dah tersilap, baru kita nak cakap: “Aiseh, dulu ada dah orang tegur aku, kenapa aku tak dengar?”

Yang dah tinggal couple tu, tak payah kembali la. Fikir-fikir balik, anda sudah berjaya, kenapa anda hendak menggagalkan diri anda semula?

Kalau betul kita serius, kita akan usaha. Tak ada bagi alasan-alasan. Sebab itu, yang saya cakap dalam Bukan Mengharamkan Cinta, Rindu Sangat, dan Ingat Allah itu, hanya yang betul-betul serius sahaja yang boleh buat. Yang main-main, bye-bye la.

Penutup: Teruskan kejayaan anda

Bagi yang tak bercouple, atau dah tinggal couple, teruskan kejayaan anda. Bagi yang masih bercouple, tak mengapa, perlahan-lahan usaha tinggal. Jangan risau. Saya tidak menyisihkan anda. Cuma saya mengingatkan sahaja. Kita ni manusia, mana tahu apa nak jadi pada kita. Sebab itu orang pandai kata: Mencegah lebih baik dari mengubati. Cegah, penyakit tu tak kena pada kita. Mengubati, penyakit tu dah kena pada kita. Ada bezanya ya.

Fikir-fikir la. Couple ni asasnya apa? Cinta? Ya ke cinta? Ke lebih kepada seronok-seronok nak happy-happykan diri sendiri sahaja?

Bukan la tak couple maksudnya tak cinta. Cinta anda, tidak gagal dengan tidak bercouple.

Jangan susah hati. Kata nak redha Allah. Tahu tak bahawa, cinta tu, Allah yang cipta?

Aha…

Teruskan kejayaan anda. Kejar redha Allah dalam semua lapangan. Belajar, kerja, hatta cinta.

Kita nak, cinta kita ini pun Allah kira.


P/S: Petikan dari website sahabat seMuslim, Hilal Asyraf ...http://ms.langitilahi.com




Segalanya indah andai disandarkan cinta itu kerana Dia, Yang Maha Pencipta..Ya Ilahi, sesungguhnya Engkaulah yang memegang dan membolak-balikkan hati kami hambaMu..jangan Kau biarkan kami terus berada dalam jalan kemungkaran..sedarkan kelalaian kami..kami sedang belajar dari kesilapan kami..dan kami harapkan agar Kau bimbing kami dalam setiap gerak hati kami..apa-apa yang baik bagi kami, maka Kau permudahkanlah ia..dan apa-apa yang tidak baik bagi kami, maka Kau sukarkanlah ia dan Kau redhakanlah kami di atas setiap ketetapanMu..Ameen

Sunday, December 13, 2009

Tahu dan Faham..

Assalamualaikum wbt..

Ntah kenapa terase ingin berkongsi dengan sahabat semua tentang perkara ni..
  • TAHU- Mengetahui sesuatu tetapi tidak memahami serta tidak dapat mengaplikasikan apa yang diketahuinya.
  • FAHAM- Mengetahui serta faqih (faham) akan sesuatu perkara serta membuat keputusan berdasarkan kefahaman yang jelas.
Diri ini merasakan bahawa tahap faham masih belum dapat dicapai setakat ini..dalam apa jua perkara mungkin..dan sebab itu jugalah aku merasa malu pada diri sendiri, malu pada sahabat-sahabat, pada family dan paling malu pada Dia yang Di atas, Allah..malu kerana tidak memahami setiap sesuatu dengan sebenar-benarnya..takut sekadar tahu sahaja..mengamalkan tapi bukan kerana faham yang sebenarnya..kerana ikut-ikutan (taklid buta)..astaghfirullahal 'azim..

Teringat pada satu post di yahoogroup bila sahabat berkongsi sebuah cerita tentang pengalaman dirinya melapah lembu untuk korban raya haji hr tu..tetibe ade pakcik tu tanye, nape kite tak makan babi? kate sorang lagi..sebab babi tu haram lah..then, sorang lagi berkata; haram ke xlalu nak makan?..di sinilah kite boleh nampak sama ada orang faham atau tahu sahaja semata-mata..begitu juga satu lagi kisah..kalau tanye pada remaja2 Melayu yang minum arak, nape xmakan babi?..then, dia akan kate, sebab babi haram..habis tu, arak tu?..arak ni lain sikit..ya Allah, sampai begitu sekali 'kefahaman' remaja Melayu kita kan..

TENTANG AURAT

Begitu juga dengan aurat..orang sekarang (Melayu Muslim) memahami bahawa tutup aurat hanya dengan pakai tudung..xkisahlah mcm mane pakai pun..as long as you cover your head, then, it's enough..ade jugak yang bagi alasan, 'biarlah aku xpakai tudung n xtutup aurat, asalkan aku xtinggal solat, xbuat maksiat'..ni org tudung labuh pn buat maksiat, sampai membulat perut..so, aku lagi baik..astaghfirullah..ade jugak yang fesyennye gini..keluar jalan pakai ketat-ketat, nampak sana sini body nye..tapi pakai tudung..ntah lah sahabat-sahabat..bile direnung beberapa kalimah Allah ni..

"Katakanlah kepada wanita yang beriman: "Hendaklah mereka menahan pandangannya, dan kemaluannya, dan janganlah mereka menampakkan perhiasannya, kecuali yang (biasa) nampak dari padanya. Dan hendaklah mereka menutupkan kain kudung kedadanya, dan janganlah menampakkan perhiasannya kecuali kepada suami mereka, atau ayah mereka, atau ayah suami mereka, atau putera-putera mereka, atau putera-putera suami mereka, atau saudara-saudara laki-laki mereka, atau putera-putera saudara lelaki mereka, atau putera-putera saudara perempuan mereka, atau wanita-wanita islam, atau budak-budak yang mereka miliki, atau pelayan-pelayan laki-laki yang tidak mempunyai keinginan (terhadap wanita) atau anak-anak yang belum mengerti tentang aurat wanita. Dan janganlah mereka memukulkan kakinya agar diketahui perhiasan yang mereka sembunyikan. Dan bertaubatlah kamu sekalian kepada Allah, hai orang-orang yang beriman supaya kamu beruntung" (An-nuur:31)

Itu tentang perintah menutup aurat..jika dikaji kitab-kitab fiqh, lebih mendalam perinciannya..bagaimana cara menutup aurat yang sebenar..tapi, berbeza pula dengan solat yang merupakan salah satu rukun Islam yang lima..menjadi kewajipan kepada semua Muslim..jadi, bila ade orang komen, xpela dia xtutup aurat, asalkan dia solat..terserah pada Allah untuk menilainya..kerana ape?? kerana diriku yang belum tahap 'faham' akan hal ini..teringatku pada kem solat yang pernah kuhadiri dahulu..ustaz pernah kate, antara solat yang tidak diterima oleh Allah ialah apabila seseorang itu masih lagi melakukan kesalahan dan kemaksiatan (maksiat ade macam2 jenis..aka zina) kepada Allah, maka, sia-sialah solatnya..tapi, terserah pada sahabat-sahabat untuk membuat penilaian..

Semalam, seorang kawan baikku menelefonku..aku tahu, kalau dia call, mesti nak sharing sumthing ngan aku..dan semacam kebetulan pula dengan post ku kali ni masalah yang dibincangkan olehnya..kawan kepada kawannya menasihatinya seperti ini;'wei, ko nak jadi jahat mane sekalipun, jangan tinggal solat'..kawanku itu xtahu cmne nak terangkan kat kawan dia bhw ape yg kawan dia gtau tu xbetul..konon2 bile hati rungsing kejap, bile dh solat, so tenang n bole wat keje mungkar n maksiat terus menerus lagi..astaghfirullah..begitu kefahaman saudara semuslim kita..kadang2 aku terfikir, sungguh hebat ujian Allah pada kawanku itu..dipertemukan dengan kawan2 yg sosial n hidup penuh dengan maksiat..walhal dia sendiri tidaklah sealim mana (dari sudut penampilannya)..namun, ku yakin, teguhnya imannya lah menjadi asbab dia diuji sebegitu..dia secara tidak langsung telah menjadi daie kepada mad'u (ya'ni kawannya) itu walaupun sebelum ini tidak pernah mengikuti sebarang program usrah..tahniah sahabat..syukran juga sahabat mengingatkan diriku bahawa imanku ini masih cetek n segala ujian yang Dia berikan padaku tidaklah seberat mana jika dibanding dengan dirimu dan orang lain yang jauh lebih hebat diuji..

Berbalik pada topik perbincangan kali ini, sekali lagi aku merasa jahilnya diriku kerana masih belum mencapai tahap faham dalam setiap aspek kehidupanku ini..dalam soal masa depan, masih keliru bidang mana yang sebenarnya ingin ku dalami..semua ingin lakukan, kononnya boleh menjadi serba tahu..tapi, setakat mana kefahaman diriku pada sesuatu bidang itu..ya Allah, bantulah hambaMu ini..untuk tetap teguh dengan ape yang telah kutempuhi ini..sekurang-kurangnya biarlah aku mencapai tahap 'faham' dalam bidang yang aku lalui sekarang ni..corporate taxation as well as personal taxation..izinkan aku ya Allah..tetapkan hatiku, timbulkan minat yang mendalam serta kepuasan dalam diriku sepanjang aku berada di bidang ini..agar bila aku membuat keputusan untuk beralih ke tempat lain, aku sudah mempunyai 'sesuatu' untuk kubawa di tempat baru..bukan sekadar ilmu yang suam-suam kuku semata-mata..aku ingin menjadi hambaMu yang faqih di dunia dan akhirat..faqih dalam ilmu dunia dan ilmu akhirat..

FAHAM ERTI UKHWAH DALAM BERSAHABAT

Itulah yang ingin kucapai..walaupun ku sedar aku semakin jauh dari sahabat2 seperjuangan ku kini (dari sudut jarak n pertemuan), namun, tetap ada di sudut hati ini untuk terus kuat dalam mujahadah ini..walau di mana kau berada sekalipun, kau sebenarnya bersama sahabat-sahabat..kau membawa mesej dakwah untuk disampaikan pada mad'u yang jauh lebih ramai di luar ini..posisikan diri di mata masyarakat..andai kau rasa lemah dalam perjuangan, hubungilah sahabat2 dan akhawat2 yang sentiasa memahami keadaan dirimu ini..pasti setiap taujihat mereka akan membuatkan dirimu bangkit kembali dari terus tersungkur..itulah kefahaman diriku tentang erti ukhwah dalam bersahabat..

Kepada kawan-kawanku di Tabung Haji dan juga kawan-kawan gelak n sedih yang lain, syukran cz sudi terima diriku sebagai teman kalian..maafkan diriku andai aku tak mampu menjadi sahabat yang baik n menunjukkan qudwah yang baik sepanjang perkenalan kita..aku belajar dengan kalian untuk menyampaikan dakwah bil hikmah kerana kalian mencerminkan saudara2 semuslimku di luar itu..andai target group yang minoriti ini sahaja tidak mampu ku hadapi, bagaimana dengan mad'u yang lebih ramai di luar nanti? setiap kesalahan kalian, bukan silap kalian tetapi silap diriku..kerana aku sentiasa mengingati kata-kata naqibahku suatu ketika dahulu..

'Ya Allah, insan ini tidak bersalah..aku yang bersalah kerana dakwahku tidak sampai padanya'

Maafkan diri ini sahabat..namun, aku akan sentiasa mendoakan kalian, kerana setiap hijrah dalam diri kalian mencerminkan diriku juga..aku sayang kalian..jaga diri, jaga iman, jaga tingkah laku, jaga amal, jaga segalanya kerana kita tak tahu selama mana kita boleh hidup..ku tahu, banyak lagi perkara yang tidak kulakukan sepanjang perkenalan kita..banyak jugak kebiasaan yang tidak cuba kuhalang kalian dari terus melakukannya, itu semua kerana aku tak kuat..aku hanya mampu berdoa, moga akan ada hijrah yang lebih baik dalam diri kita semua sedikit demi sedikit..akhir kalam, sama-sama kita hayati pesanan ini, pengakhiran mana yang kita inginkan dalam hidup kita nanti..
  • Hidup Islam, mati Islam
  • Hidup Islam, mati kafir
  • Hidup Kafir, mati Islam
  • Hidup kafir, mati kafir
Jika memilih pilihan yang pertama, mari kita sama-sama berusaha untuk mentaati perintahNya dan meninggalkan laranganNya walau sekecil mana sekalipun..jangan juga melakukan hijrah yang songsang, yakni menjadi yang lebih buruk dari sebelumnya..we decide ourselves, our way of life..wallahua'lam.


Wednesday, December 9, 2009

Mudahkah menempuh alam berumahtangga???

“Saya susah hati,” kata Nasir.

“Kenapa?” saya menoleh ke arahnya.

“Bulan depan saya akan menyertai ‘kelab ustaz’!” ujar beliau.

“Kelab Suami Doktor ke?” saya bertanya.

“Ya. Tak lama lagi Insya Allah,” kata Nasir lagi.

“Alhamdulillah. Welcome to the club, akhi!” saya teruja dan menumpang gembira.

Di kalangan rakan yang mengenali, istilah ‘Kelab Suami Doktor’ itu sinonim dengan saya. Hingga ada yang secara lurus bendul mahu mendaftarkan diri dengan organisasi yang hakikatnya hanya gurauan sesama kami sahaja.

Saya menumpang kereta Nasir untuk pulang daripada menjalankan sebuah program latihan siswazah. Perjalanan sejam menuju ibu kota tidak kami sia-siakan kerana walaupun sama-sama tinggal di Kuala Lumpur, peluang berjumpa dan berbual bukan selalu diperolehi.

Satu bentuk usrah barangkali.

“Mengapa susah hati?” saya teringat balik kepada soalan asal Nasir.

“Macam-macam cerita yang saya dengar. Trauma barangkali. Malah sekarang ini pun sudah ketara sibuknya bakal isteri saya,” cerita beliau.

“Oh begitu. Anta pun apa kurangnya. Jurutera atau doktor, sibuknya lebih kurang sahaja” saya cuba mengendurkan persepsi Nasir.

“Selain apa yang ada dalam buku Aku Terima Nikahnya dan Bercinta Sampai ke Syurga, apa yang boleh ustaz nasihatkan saya? Nasihat ringkas dan padat untuk saya pegang” pinta Nasir.

TAHAP TOLERANSI


“Hmm… ana menimbang-nimbang permasalahan yang sampai ke pengetahuan. Rasanya, kebanyakan kita mempunyai tahap toleransi sekadar lima tahun sahaja. Selepas lima tahun, mula berantakan, bermasam muka, tak bertegur sapa, malah membelakangkan semua hasil mahsul Tarbiyah hingga tergamak bermain kayu tiga,” saya memulakan kisah.

“Berat tu, ustaz. Apa penyelesaiannya?” Nasir kelihatan sedikit resah.

“Tidak semudah itu untuk memberi penyelesaian. Tetapi sekurang-kurangnya ustaz boleh cadangkan satu petua penting” saya menambah.

“Apa dia?” beliau bertanya.

“Kurangkan SEPATUTNYA di dalam hidup ini!” saya cuba membuat rumusan yang mudah saya dan Nasir ingat tatkala melayari kehidupan berumahtangga.

Mungkin pelik bunyinya.

Memang SEPATUTNYA adalah sesuatu yang diperlukan untuk kita menetapkan matlamat, tetapi ia juga boleh menjadi racun yang memusnahkan kehidupan berumahtangga tatkala SEPATUTNYA menjadi sesuatu yang dipertahankan melebihi APA YANG PATUT.

“Sepatutnya, awak sebagai isteri kenalah…” ayat ini boleh dituturkan oleh sang suami dari pagi ke pagi.

“Awak sebagai suami, sepatutnya…” balas si isteri pula.

Sukar untuk sebuah rumahtangga berdiri dengan aman apabila terlalu banyak SEPATUTNYA yang diperjuangkan. Jika di dalam Bahasa Inggeris, SEPATUTNYA itu adalah sebuah EXPECTATION. Kita meletakkan banyak jangkaan dan jangkaan itulah yang kemudiannya berubah menjadi kekecewaan.

PEMIKIRAN IDEAL

Semasa mula berumahtangga, dengan pemikiran yang ideal tentang Bait Muslim, kita merancang pelbagai benda.

Misalnya, si isteri bercita-cita untuk si suami menjadi Imam Mithali dalam sebuah rumahtangga. Mengimamkan solat, memberi tazkirah dan membacakan hadith kepadanya setiap hari dan pelbagai impian yang indah lagi sempurna.

Bukan sahaja dalam soal ibadah dan amalan Islam di dalam rumahtangga, si isteri juga mahu suaminya menjadi seorang menantu yang diidam-idamkan oleh ibu bapanya. Menantu yang boleh diharap, yang pandai mengambil hati mertua dan terpercik pujian kepadanya kerana bijak menemukan calon suami yang begitu.

Itulah impiannya.

Impian yang kemudiannya mula memberanakkan pelbagai SEPATUTNYA di sepanjang pelayaran rumahtangga.

Suami pun sama juga.

Beliau mengidamkan sebuah kehidupan yang teratur, tidak perlu lagi bersusah payah ke dapur seperti di alam bujang yang serba kurang. Isteri dikahwini dengan 1001 harapan agar dapat berperanan dengan cemerlang, malah bayangan ibunya sendiri yang bermujahadah membesarkan beliau dan seisi keluarga menjadi kayu ukur untuk menilai pencapaian isteri yang dinikahinya itu.

Harapan.

Tempat kelahiran banyak SEPATUTNYA apabila satu demi satu harapan itu tidak kesampaian.

“Tapi ustaz, bukankah SEPATUTNYA itu perlu supaya kita boleh muhasabah tahap masing-masing?” soal Nasir kepada saya.

“Betul. Namun jika kita bercakap tentang soal survival rumahtangga, SEPATUTNYA itu juga memerlukan muhasabah yang khusus. Periksa balik dari semasa ke semasa, mungkin ada beberapa SEPATUTNYA yang perlu kita uzurkan. Terutamanya suami” saya menambah.

“Misalnya?” Nasir tidak puas hati.

KISAH TELADAN


“Macam yang anta katakan tadi, anta mengharapkan agar isteri anta menjadi menantu yang baik kepada ibu bapa anta. Namun selepas lima tahun berumahtangga, isteri anta masih tidak mesra dengan mertuanya. Tetapi dia masih seorang isteri yang baik. Bincangkanlah hal ini dengan isteri. Ruang untuk beliau membuat perubahan, memerlukan anta untuk mengundurkan beberapa SEPATUTNYA. Kalau anta masih mahu mempertahankan expectation di awal perkahwinan dahulu, takut-takut yang dikejar tidak dapat ketika yang dikendong berciciran. Reality check, kata orang kampung ana!” saya menyambung lagi.

“Hmm. Takut saya. Ustaz sendiri masa baru-baru kahwin macam mana ustaz amalkan bab SEPATUTNYA ini?” soal beliau.

“Di awal perkahwinan, kami tinggal berjauhan. Ana di Belfast dan isteri di Galway, kemudiannya Letterkenny. SEPATUTNYA selepas kahwin kami dapat bersama sepuas-puasnya, tetapi keadaan tidak mengizinkan. Malah selepas mendapat tahu yang isteri mengandung, SEPATUTNYA ana yang turun ke Galway atau naik ke Letterkenny melawat isteri. Tetapi hujung minggu adalah kemuncak kesibukan ana. Maka Ummu Saif yang turun naik bas pergi ke Belfast dalam keadaan sarat mengandung. Apa nak buat?” saya membuka cerita.

“Tahan ke?” Nasir seakan-akan tidak yakin.

“Kami berkahwin semasa usia lebih kurang anta dan bakal isteri. Tidak sampai seminggu selepas akad nikah, Ummu Saif sudah memulakan rotation beliau sebagai doktor junior yang menjalani tempoh housemanship yang sangat menekan. Kerja separuh mati, balik rumah sudah tidak punya sisa tenaga untuk buat apa-apa. Sebagai suami, ana ada banyak SEPATUTNYA yang boleh ditimbulkan. Tetapi menyedari akan realiti, banyak SEPATUTNYA yang ana buang” saya mengimbau kisah lama.

“Misalnya?” soal Nasir.

“Ana kemas rumah, ana masak dan bawa makanan ke hospital. Dan jika dua-dua sudah terlalu letih untuk balik, kami bermalam sahaja di Doctor Rest yang sempit itu. Esok paginya ana bawa bekas-bekas makanan kotor itu balik ke rumah untuk dibasuh. Cuba untuk bahagia dengan keterbatasan yang ada,” saya berkongsi kisah dengan bakal suami doktor yang seorang ini.

“Sampai bila proses membuang SEPATUTNYA itu perlu dibuat?” Nasir cemas.

“Sampai MATI. Sampai terkambus di liang lahad!” saya menjawab ringkas.

“Suami sahaja?” Nasir gelisah.


PERAWAN MANJA

“Kalau perempuan daripada zaman batu sampai zaman hutan batu mampu bergadai nyawa beranak, beranak dan beranak, mengapa lelaki hari ini yang sudah tidak mengangkat pedang di medan jihad tidak mampu untuk BERJIHAD menjaga rumahtangga? Manja sangatkah perawan akhir zaman sekarang?” saya cuba menyuntik semangat.

“Beratnya jadi suami. Mesti mampu sabar sampai ke mati!” ulas Nasir. Pendek.

“Sabar itu di permulaan sahaja. Insya Allah ia akan naik taraf menjadi redha” saya menokok.

“Susah saya nak bayangkan macam mana suami sabar dan redha sampai ke kubur” Nasir jujur memberitahu.

“Sebab itu ramai anak menjadi pening melayan ibu yang tua selepas kematian ayah!” saya terkenang kisah seorang teman.

“Kenapa?” Nasir tidak faham.

“Hebatnya seorang suami dan ayah, dia mengundurkan banyak SEPATUTNYA hingga dibawa ke kubur. Tolak ansur ayah itu menjadi pakaian yang menghijab kekurangan si isteri yang juga ibu kepada anak-anak mereka berdua. Apabila ayah sudah tiada, barulah kelemahan-kelemahan si ibu muncul menjadi ‘perangai’ yang meletihkan anak-anak. Lepas ayah mati, baru nampak rupa emak yang tidak pernah dilihat sebelum ini.” saya mencukupkan penjelasan.

“Isteri-isteri kamu itu adalah sebagai pakaian bagi kamu dan kamu pula sebagai pakaian bagi mereka” [al-Baqarah 2: 186]

Suami yang menjadi pakaian isteri itu menyembunyikan kelemahan-kelemahan si isteri dengan penuh sabar dan redha hingga dibawa mati bersama ke kubur, sampai anak tidak nampak kelemahan ibu mereka sepanjang ayah ada bersama. Dia dikebumikan bersama banyak SEPATUTNYA yang dibawa mati tanpa rasa terkilan.

“Inikah maksudnya ERTI HIDUP PADA MEMBERI bagi seorang suami, ustaz?” tanya Nasir.

“Ya. Ia bukan slogan. Tetapi sumber kekuatan diri,” saya menyetujui beliau.

“Dari manakah kekuatan itu mahu dicari?” Nasir melangsaikan pertanyaan.

“Kita hidup dalam dunia yang penuh dengan benda yang TIDAK PATUT. Jadi berpada-padalah pada melayan SEPATUTNYA yang banyak hinggap ke diri. Hidup memberi itu mustahil boleh dibuat-buat, sehinggalah kita berjaya untuk benar-benar percaya, bahawa kita hanyalah HAMBA kepada-Nya. Hamba tidak layak meminta-minta dan meletakkan pelbagai standard atau jangkaan hidup. Fokuskan kepada peranan, dan syukuri setiap yang diterima, biar sekecil mana pun ia” saya selesai berkongsi pandangan.

“Ustaz rasa saya mampu?” Nasir menoleh ke arah saya.

“Berikan ilmu kepada akal supaya tahu. Suntikkan iman ke hati supaya mahu. Berjihadlah menundukkan nafsu supaya mampu. Insya Allah!” saya tersenyum.

Kami sama-sama sepi.

Merenung hutan belantara yang luas terbentang di kiri dan kanan lebuh raya. Hutan tebal yang menyembunyikan 1001 isi dan rahsia, seperti sebuah perjalanan rumahtangga yang tidak diketahui akan rupa kembaranya di hari-hari muka.

Selamat berumahtangga, Nasir.

ABU SAIF @ www.saifulislam.com

Sunday, November 29, 2009

Carilah hatimu..

Kau mesti mulakan langkah mujahadah ini sekali lagi. Berbekalkan kata pujangga, kebaikan itu kerapkali perlu dimulakan berkali-kali. Tidak ada istilah putus asa dalam mengharap keampunan dan keredhaan Allah. Walaupun berkali-kali mundur dan terbentur, tetapi itu bukan alasan untuk berhenti. Berhenti ertinya mati – mati hati dalam mengharapkan cahaya Ilahi. Hakikatnya itu lebih bahaya daripada matinya jasad yang lahir ini.

Ya, kau perlu mulakan sekali lagi. Begitu bisikan ilmu menolak rasa ragu. Selalu. Walaupun terasa diri diselubungi selimut dosa dan kemelut alpa, jangan sekali-kali putus asa. Begitu kata jiwa yang menjerit tanpa suara. Allah tidak akan menutup pintu keampunannya… kunci pintu itu adalah harapan. Selagi ada harapan, selagi itulah ada perjuangan. Tewas dalam satu pertempuran tidak bererti tewas dalam satu peperangan. Begitulah jua dalam peperangan melawan syaitan dan hawa nafsu ini.

Tidak ada jalan lain wahai diri, kecuali bangun dan terus bermujahadah. Hati itu boleh berkarat, pencucinya adalah Al Quran dan ingatkan mati. Begitu panduan yang diberikan oleh Rasul junjungan. Jua teringat pesan Imam Ghazali:
“Carilah hatimu di tiga tempat… Temui hatimu sewaktu bangun membaca Al Quran. Tetapi jika tidak kau temui, carilah hatimu ketika mengerjakan solat. Jika tidak kau temui juga, kau carilah hatimu ketika duduk tafakkur mengingati mati. Jika kau tidak temui juga, maka berdoalah kepada Allah, pinta hati yang baru kerana hakikatnya pada ketika itu kau tidak mempunyai hati!”

Semak-semak dalam kehidupan harianmu. Bagaimana awal pagimu… Telahkah kau buka setiap hari barumu dengan hati yang bersyukur? Telahkah kau ucapkan, segala puji bagi Allah yang menghidupkan aku daripada kematian yang sebentar dan kepada-Nyalah kami akan dikembalikan? Kemudian mintalah berlindung daripada sifat malas, takut, bakhil dan penguasaan orang lain terhadapmu. Senyum. Dan teruskan bersuci dengan mandi dan wuduk. Basuh wajahmu, fikiranmu, pendenganmu dan penglihatanmu daripada cela dosa dan prasangka. Kemudian dirikan solat Subuh. Pinta hidayah, kesihatan, kekuatan dan kesabaran dalam kalimah-kalimah doa dan munajat itu.

Tidak mengapa sekiranya hati terganggu oleh karenah-karenah manusia atau mainan rasa. Tetapi capai segera Al Quran dan bacalah. Bacalah, itu hakikatnya menjana kekuatan jiwa untuk menghadapi badai kehidupan. Jiwa yang tidak membaca al Quran umpama talipon bimbit yang kehabisan bateri. Betapa canggih fungsinya dan betapa mahal sekalipun harganya, tidak berguna… Begitulah jiwa yang mati, betapa segak, cantik, bertenaga dan anggun sekalipun jasad luaran, tanpa al Quran segalanya tidak berguna.

Jangan mendaki puncak hanya untuk meninggikan tempat jatuh. Jangan memburu fatamorgana kemewahan dunia hanya untuk ditipu olehnya. Ingat wahai diri, janji kesibokan yang tanpa henti, kelesuan yang tiada penghujung, kejemuan yang senentiasa mencengkam, kebimbangan tanpa kesudahan, buat pemburu-pemburu dunia yang bagaikan anjing rakus memburu bangkai. Sebaik-baik bekalan adalah taqwa. Sebaik-baik perlindungan adalah Al Quran. Mereka yang begini sahaja mampu ‘menukar’ bangkai dunia menjadi baja dalam kehidupan.


Burulah kehidupan dengan semangat orang yang bersedia untuk mati. Jadilah insan bijaksana yang menghayati pesanan Rasulullah agar sentiasa mengingati mati dan bersedia untuk menghadapinya. Jadilah umpama para sahabat Rasulullah s.a.w yang hidup bahagia, tenang dan aman walaupun dunia ditadbir dan diurus dengan cekap dan berkesan. Jangan jadi Namrud, Firaun dan Haman yang mengurus dunia penuh dengan ketamakan dan kezaliman. Nanti kau diburu oleh resah, gelisah, kesibokan, kejemuan, kemarahan yang tiada berkesudahan.

Ingatlah wahai orang yang bermujadahah… tidak mengapa sekiranya engkau tidak sampai di hujung jalan, cukup sekadar kau telah menempuh jalan. Justeru ketenangan dan kebahagiaan itu bukan hanya ada di hujung jalan, tetapi ada di sepanjang jalan…Genggam al Quran, ingat mati dan berangkatlah. Jalan mujahadah itu susah tapi indah!


Petikan dari blog Ustaz Pahrol-http://genta-rasa.com


Suasana suram di kampungku..

Ntah mengapa ingin juga berkongsi kesedihan ini bersama sahabat-sahabat semua.. Pagi raya jumaat yang lalu, aku menelefon ibu dan abahku di kampung di Sabah..bertanya khabar mereka dan semua di sana..dengan nada yang sedih, abah memaklumkan padaku bahawa suasana raya pagi ini tidak semeriah seperti sebelumnya..mereka di kampung diselubungi kesedihan dek kerana tragedi bot karam di Kudat yang meragut nyawa hampir 3 keluarga saudara belah abahku..

DUGAAN BESAR BUAT KELUARGA BELAH AYAHKU..

Tragedi ini benar-benar menghimpit perasaan seluruh ahli keluarga belah abahku di Sabah..sewaktu abah memberitahuku di telefon pada pagi raya yang lepas, cuma arwah nenek tangah (nenek saudara belah abah) yang baru ditemui mayatnya..dan masih ramai lagi yang belum diketahui keadaannya jelas abah..waktu tu, aku kurang jelas akan apa yang abah perkatakan..terus ku hubungi ibuku dan ibu menceritakan tentang tragedi bot karam tersebut..mereka 3 keluarga (seramai 21 orang) merancang untuk bercuti di sebuah pulau di Kudat (if xsilap) dan menyambut Hari Raya Haji di sana sekaligus bersama saudara yang tinggal di pulau itu..Namun, takdir Allah menentukan segalanya..'Kita merancang dan Allah juga merancang dan Allahlah sebaik-baik perancang'..

Malam jumaat yang lepas, sewaktu berita tv3 menyiarkan tentang tragedi tersebut, 3 orang dimaklumkan terkorban tetapi tidak dimaklumkan siapa mangsa korban tragedi tersebut..dan aku juga tidak menyangka bahawa itulah tragedi yang meragut nyawa keluarga nenek saudara belah abahku itu..cz ibu said dat the tragedi happened in an island somewhere around Sabah..tapi, just now, when i called my mum, she asked me to watch tv3 news..dan kali ini, 21 orang dikenalpasti mangsa tragedi bot karam itu, yang mana semuanya ialah keluarga nenek saudaraku itu..nyawa 3 keluarga terlibat..6 orang terbunuh, 6 orang terselamat dan 9 lagi masih belum dijumpai..sedih bercampur hiba mendengar berita ini dan ku yakin keluargaku di sana terutamanya abahku pasti lebih merasai kesedihannya..

'SETIAP YANG BERNYAWA PASTI MERASAI MATI'..

Itulah janji Allah kepada semua hambaNya..dan kejadian ini sedikit sebanyak menginsafkan diriku dan keluarga bahawa hidup ini sememangnya pinjaman Ilahi..bila-bila masa sahaja dan dengan apa cara sekalipun, kita tetap akan dijemput olehnya..bergantung kepada kita sendiri samada sudah bersedia menghadapinya atau tidak..ibu informed me dat there was some problems faced by them (the victims) sewaktu nak ke sana..tapi, for whatever reason, mereka tetap telah pergi dijemput Ilahi..teringat aku pada kak Gayah, my ex-officemate dlu kat Tabung Haji..sewaktu dia cte tentang arwah anak dia yang meninggal sbb road accident..dia kate, 'mungkin mmg dah ajal dia dan dengan cara ni Allah jemput dia'..dan dia mmg sangat tabah menghadapi semua ni..kata-katanya tu kuingat sampai bila-bila..dan teringat juga pada sahabatku, Ashani..she always makes me aware dat life is short..bile-bile je kita akan pergi..pernah aku berseloroh padanya tentang sumthing..then, she said..'mane boleh, mane tau esok kite dah xde'..walaupun mungkin nadanya bersahaja, tetapi setiap bait katanya menyedarkan diriku..thanx kak..4 every advice u gave to me..

Namun, aku akui bukan semudah itu untuk menerima kenyataan bahawa dalam sekelip mata, hampir seluruh keluarga pergi meninggalkan kita..andai ia berlaku pada diriku, pasti aku juga akan turut bersedih untuk berhari-hari lamanya (aku juga tidak tahu selama mana)..orang tersayang hilang dalam sekelip mata..pasti meninggalkan kesan mendalam pada diri..

HARGAILAH SEMUA ORANG DI SEKELILING KITA..

So, from now on, aku nak cuba untuk sentiasa menghargai semua orang yang ada disekelilingku..especially my beloved family; ibu n abah n all my sisters n brothers, sahabat-sahabat, teman-teman, kawan-kawan dan junior2 tersayang..maafkan diri ini andai pernah menyakit hati kalian semua selama kalian mengenali diriku..selagi nyawa masih tersisa, akan kucuba perbaiki hubungan sesama manusia ini..tapi, yang paling penting ialah perbaiki hubungan dengan Yang di atas..means dat 'horizontal and vertical relationship' in life need to be improved from time to time..kerana 'life is short' la we have to manage our life properly..wrongly managed and planned, bimbang kita akan tersasar jauh dari jalanNya..wallahua'lam..

Teringatku pada pesan Imam Al-Ghazali (pentingnya kita untuk sentiasa mengingati mati);
“Carilah hatimu di tiga tempat… Temui hatimu sewaktu bangun membaca Al Quran. Tetapi jika tidak kau temui, carilah hatimu ketika mengerjakan solat. Jika tidak kau temui juga, kau carilah hatimu ketika duduk tafakkur mengingati mati. Jika kau tidak temui juga, maka berdoalah kepada Allah, pinta hati yang baru kerana hakikatnya pada ketika itu kau tidak mempunyai hati!”

Friday, November 27, 2009

'Ibrah Aidiladha pada diri..

Petikan dari iluvislam.com..a very simple but meaningful article..just to share with all of you

Memaknakan Aidiladha Dengan Hati

www.iluvislam.com
Oleh: NuurZaffan





Bismillahirrahmanirrahim,

Assalamualaikum dan salam sejahtera buat para pengunjung www.iluvislam.com sekalian. Bersyukur ke hadrat Allat swt kerana kita masih diberikan kesempatan untuk meraikan Hari Raya Aidiladha pada tahun ini. Alhamdulillah kerana diberikan kesempatan untuk terus bertebaran di muka bumi ini. Sentiasalah mengambil iktibar daripada peristiwa-pertistiwa insan yang terlebih dahulu meninggalkan kita. Semoga hati-hati kita sentiasa bersedia untuk menyusul mereka kelak. Rehat yang pasti di alam kubur sana. Soalnya `rehat` dalam bahagia ataupun terseksa?

ERTI HARI RAYA AIDILADHA

Apa agaknya erti Hari Raya Qurban buat setiap daripada kita? Jika soalan ini diajukan kepada anda yang membaca. Apakah jawapan yang bakal diberi?

"Menghayati pengorbanan Nabi Ibrahim".

"Menghayati erti berkorban".

Pasti banyak jawapan yang akan diberikan secara spontan.

Saya menyoal lagi, apakah jawapan ini datang dari hati? Apakah jawapan ini merupakan pandangan dan pemerhatian kita sendiri (berasaskan Islam pastinya). Mungkinkah jawapan ini hasil daripada copy-paste daripada seseorang?

Bukanlah ingin saya mengatakan salah untuk menjawab menggunakan pendapat ustaz ataupun ustazah yang memberikan pengertian Hari Raya Qurban. Jauh sekali saya ingin menyatakan maklumat di majalah serta buku-buku agama itu salah. Cuma, saya suka untuk membawa semangat carilah jawapan dari dalam hati.


MENCARI ERTI DALAM HATI

"Jangan banyak bertanya. Boleh sesat".

Satu ayat yang pernah singgah dalam hidup saya. Mencari itu sesat? I listened.

Namun selepas suatu ketika, semakin mengenal Islam, semakin saya memahami erti pencarian. Hidup sebagai seorang Muslim ini perlu penuh pencarian. Pencarian sepanjang kehidupan! Proses pencarian itu melibatkan berfikir dan bertanya. Tidak dapat tidak. Membawa dimensi baru dalam pemikiran bahawa mencari agar tidak sesat. Ertinya, tidak mencari lebih menyesatkan!

Berbalik kepada erti Hari Raya Aidiladha. Sememangnya digalakkan untuk kita membaca artikel berkaitan dengannya. Tidak membaca boleh membawa sesat juga. Taklid buta. Cumanya, saya ingin membawa semangat, nilailah kembali hasil bacaan. Fikirkan dan simpulkan. Kita semua pernah belajar membuat kesimpulan dalam matapelajaran Bahasa Melayu bukan? Mudah sahaja right?

Carilah erti agar kita akhirnya mempunyai satu pandangan dan jawapan yang tersendiri. Erti Hari Raya Qurban yang lahir daripada hati.

Setiap daripada kita berbeza. Punya kisah yang berbeza. Ambillah iktibar daripada peristiwa Qurban untuk disesuaikan dengan kisah kehidupan kita. Apakah pengorbanan yang ingin kita lakukan?

Mungkin ini membantu kita menjawab erti Hari Raya Aidiladha kita pada tahun ini. Ambillah masa sekejap untuk berfikir dan mencari jawapan. Jawapan itu ada di dalam hati. Jujur pada diri. Berdoalah tatkala mencari, Allah mendengarnya.

Justeru, Saya bertanya sekali lagi pada pemilik hati-hati yang membaca.

"Apakah erti Hari Raya Aidiladha buat anda?"

Ambil masa, tanya pada diri, berfikir dengan tenang, selamilah hati. InsyaAllah, jika bukan saat ini, pasti akan bertemu jawapannya. Syaratnya perlu teruskan mencari.

Seruan saya, marilah memaknakan Hari Raya Aidiladha. Mencari erti dengan mata hati. Mencari erti dengan sabar dan solat.

Wallahu`alam.

Eidul Adha..

Assalamualaikum kuucapkan kepada semua sahabat yang mengunjungi blogku ini..

sekadar ingin berkongsi dengan kalian semua..semalam 10 Zulhijjah, bersamaan hari raya Aidiladha, aku bersama dua orang adik lelakiku dan pakcikku ke Masjid Negara untuk menunaikan solat sunat hari raya..pada mulanya, i refused to go there coz dah lewat, nanti kang sesak, ramai orang..better 4 us to solat at Surau Istana je..tapi, sebab my uncle eager to go there, i just followed them..dahla semalam YDPA, Sultan Mizan datang solat di sana, so, memang sangat ramai la jemaah di masjid semata-mata untuk tidak melepaskan peluang melihat kehadiran Sultan..sewaktu kami tiba di sana, memang dah penuh masjid..so, hanya dapat solat di saf di belakang n kat luar je..dengan suasana yang bising di sana-sini, aku dapat merasakan betapa tidak khusyu'nya diriku sewaktu menunaikan solat hari raya di sana..seusai sembahyang, khutbah hari raya yang agak menarik juga tajuknya (dengar kat tv sebelum g..berkenaan generasi pelapis dan bakal pemimpin xsilap), tapi juga seolah sia-sia bagiku..aku xdapat mendengar dengan jelas isi khutbah tersebut dek kerna kebisingan di ruang legar masjid tempat kami bersolat..habis je solat, aku bergegas menuju adik-adik dan pakcikku..mereka juga mengeluh dan merungut tentang hal yang sama..tiba-tiba aku terdetik di fikiranku..sebenarnye, apa yang dicari oleh semua jemaah yang datang ke masjid ini?redha Allah atau sebaliknya?pengisian rohani atau sebaliknya daripada khutbah yang disampaikan?Astaghfirullahalazim..jadikan diriku sentiasa bersangka baik dengan semua orang ya Allah..Namun, tetap dapat kurasai berbezanya solat antara dua hari raya ini..ape2pun, thanx to Him sebab masih mengizinkan aku untuk menunaikan ibadah di rumah suciNya pada pagi yang mulia semalam, Sayyidul ayyam..moga ada keberkatan dan 'ibrah dari setiap yang berlaku semalam..

"Ya Allah, jadikan hari ini lebih baik dari semalam, dan hari esok lebih baik dari hari ini..dan andaikata aku mati pada hari ini, matikan aku dalam khusnul khatimah..Ameen"

Husnuzzhan pada semua orang..

Berikut adalah tips dari Syeikh Abdulkadir Al Jailani untuk sentiasa bersangka baik sesama insan.

Jika engkau bertemu dengan seseorang, maka yakinilah bahawa dia lebih baik darimu. Ucapkan dalam hatimu :
"Mungkin kedudukannya di sisi Allah jauh lebih baik dan lebih tinggi dariku".

Jika bertemu anak kecil, maka ucapkanlah (dalam hatimu) :
"Anak ini belum bermaksiat kepada Allah, sedangkan diriku telah banyak bermaksiat kepadaNya. Tentu anak ini jauh lebih baik dariku"..

Jika bertemu orang tua, maka ucapkanlah (dalam hatimu):
"Dia telah beribadah kepada Allah jauh lebih lama dariku, tentu dia lebih baik dariku."

Jika bertemu dengan seorang yang berilmu, maka ucapkanlah (dalam hatimu):
"Orang ini memperoleh kurnia yang tidak akan kuperolehi, mencapai kedudukan yang tidak akan pernah kucapai, mengetahui apa yang tidak kuketahui dan dia mengamalkan ilmunya, tentu dia lebih baik dariku."

Jika bertemu dengan seorang yang bodoh, maka katakanlah (dalam hatimu) :
"Orang ini bermaksiat kepada Allah kerana dia bodoh (tidak tahu), sedangkan aku bermaksiat kepadaNya padahal aku mengetahui akibatnya.
Dan aku tidak tahu bagaimana akhir umurku dan umurnya kelak. Dia tentu lebih baik dariku."

Jika bertemu dengan orang kafir, maka katakanlah (dalam hatimu) :
"Aku tidak tahu bagaimana keadaannya kelak, mungkin di akhir usianya dia memeluk Islam dan beramal soleh. Dan mungkin boleh jadi di akhir usia diriku kufur dan berbuat buruk.

Tuesday, November 24, 2009

4 Isteri, jagalah yang pertama..

Suatu ketika, ada seorang pedagang kaya yang mempunyai empat orang isteri. Dia mencintai isteri yang keempat dan memberikan harta dan kesenangan yang banyak. Sebab, isteri keempat adalah yang tercantik di antara kesemua isterinya. Maka, tidak hairan lelaki ini sering memberikan yang terbaik untuk isteri keempatnya itu.

Pedagang itu juga mencintai isterinya yang ketiga. Dia sangat bangga dengan isterinya ini, dan sering berusaha untuk memperkenalkan isteri ketiganya ini kepada semua temannya. Namun dia juga selalu bimbang kalau-kalau isterinya ini akan lari dengan lelaki yang lain.

Begitu juga dengan isterinya yang kedua. Dia juga sangat menyukainya. Dia adalah seorang isteri yang sabar dan penuh pengertian. Bila-bila masa pun apabila pedagang ini mendapat masalah, dia selalu meminta pandangan isterinya yang kedua ini. dialah tempat bergantung. Dia selalu menolong dan mendampingi suaminya melalui masa-masa yang sulit.

Sama halnya dengan isterinya yang pertama. Dia adalah pasangan yang sangat setia. Dia sering membawa kebaikan bagi kehidupan keluarga ini. dialah yang merawat dan mengatur semua kekayaan dan usaha si suami. Akan tetapi si pedangang tidak begitu mencintainya. Walaupun isteri pertamanya ini begitu sayang kepadanya namun, pedagang ini tidak begitu memperdulikannya.

Suatu ketika, si pedagang sakit. Kemudian dia menyedari mungkin masa untuknya hidup tinggal tidak lama lagi. Dia mula merenungi semua kehidupan indahnya, dan berkata dalam hati, "Saat ini, aku punya empat orang isteri. Namun, apabila aku meninggal, aku akan sendiri. Betapa menyedihkan jika aku harus hidup sendiri."

Lalu dia meminta semua isterinya datang dan kemudian mulai bertanya pada isteri keempatnya, "Kaulah yang paling kucintai, kuberikan kau gaun dan perhiasan yang indah. Nah sekarang, aku akan mati, mahukah kau mendampingiku dan menemaniku?" Isteri keempatnya terdiam. "Tentu saja tidak!" jawab isterinya yang keempat, dan pergi begitu sahaja tanpa berkata-kata lagi.. Jawapan itu sangat menyakitkan hati seakan-akan ada pisau yang terhunus dan
menghiris-hiris hatinya.

Pedagang yang sedih itu lalu bertanya kepada isteri ketiganya, "Aku pun mencintaimu sepenuh hati, dan saat ini, hidupku akan berakhir. Mahukah kau ikut denganku, dan menemani akhir hayatku?". Isteri ketiganya menjawab, "Hidup begitu indah di sini. Aku akan menikah lagi jika kau mati". Pedagang begitu terpukul dengan jawapan isteri ketiganya itu.

Lalu, dia bertanya kepada isteri keduanya, "Aku selalu berpaling padamu setiap kali mendapat masalah. Dan kau selalu mahu membantuku. Kini, aku perlu sekali pertolonganmu. Kalau aku mati, mahukah kau ikut dan mendampingiku? " Si isteri kedua menjawab perlahan, "Maafkan aku..aku tak mampu menolongmu kali ini. Aku hanya boleh menghantarmu ke liang kubur saja. Nanti, akan kubuatkan makam yang indah buatmu."

Jawapan itu seperti kilat yang menyambar. Si pedagang kini berasa putus asa. Tiba-tiba terdengar satu suara, "Aku akan tinggal denganmu. Aku akan ikut ke manapun kau pergi. Aku, tak akan meninggalkanmu, aku akan setia bersamamu."Si pedagang lalu menoleh ke arah suara itu dan mendapati isteri pertamanya yang berkata begitu. Isteri pertamanya tampak begitu kurus. Badannya seperti orang yang kelaparan. Berasa menyesal, si pedagang lalu berguman, "Kalau saja aku mampu melayanmu lebih baik pada saat aku mampu, tak akan kubiarkan
kau seperti ini isteriku." Teman, sesungguhnya kita punya empat orang isteri dalam hidup ini;

ISTERI KEEMPAT adalah tubuh kita. Seberapa banyak waktu dan belanja yang kita keluarkan untuk tubuh kita supaya tampak indah dan gagah, semuanya akan hilang. Ia akan pergi segera apabila kita meninggal. Tak ada keindahan dan kegagahan yang tersisa saat kita menghadapNYA.

ISTERI KETIGA adalah status sosial dan kekayaan kita. Saat kita meninggal, semuanya akan pergi kepada yang lain. Mereka akan berpindah dan melupakan kita yang pernah memilikinya.

ISTERI KEDUA pula adalah kerabat dan teman-teman. Seberapa pun dekat hubungan kita dengan mereka, mereka tak akan mampu bersama kita selamanya. Hanya sampai kuburla mereka akan menemani kita.

DAN SESUNGGUHNYA ISTERI PERTAMA adalah jiwa dan amal kita. Mungkin kita sering mengabaikan dan melupakannya demi kekayaan dan kesenangan peribadi. Namun, sebenarnya, hanya jiwa dan amal kita sajalah yang mampu untuk terus setia dan mendampingi kemanapun kita melangkah. Hanya amal yang mampu menolong kita diakhirat kelak.

Jadi, selagi mampu, perlakukanlah jiwa dan amal kita dengan bijak. Jangan sampai kita menyesal kemudian hari!

Saturday, November 21, 2009

MATI..Peringatan penting yang sering dipinggirkan Muslim..

Ku kongsikan kali ini satu artikel yang sangat bagus untuk diriku dan sahabat-sahabat semua renungi..Moga kita sentiasa menjadi hamba yang diredhai olehNya sentiasa dalam setiap perbuatan dan perjalanan hidup kita..


Dalam satu wasiat Nabi Muhammad s.a.w. kepada Ibnu Umar (Abdullah) r.a. berbunyi: "Anggaplah dirimu di dunia ini sebagai seorang musafir atau pun sebagai pengembara."

HURAIANNYA..

Hadis ini menganjurkan kepada kita supaya sentiasa mengingatkan mati dan mengurangkan cinta keterlaluan terhadap dunia yang fana ini.

Ibnu Umar pernah berkata: Jika anda masih hidup pada waktu pagi, jangan tunggu hingga ke petang dan jika anda masih hidup pada waktu petang, jangan tunggu hinga ke pagi, sediakan dirimu pada masa hidup untuk bekalan waktu mati, dan pada masa sihat untuk bekalan waktu sakit.

Justeru, wasiat Nabi di atas sentiasa mengingatkan kita betapa kita bagaikan musafir yang sedang berlalu sementara di dunia ini, maka apakah persiapan bekalan yang telah kita buat bagi menghadapi Allah SWT pada hari yang penuh dengan persoalan di padang Mahsyar?

Kita tidak akan hidup kekal dan lama di dunia, oleh itu, jangan sekali-kali kita melakukan kejahatan. Jika kejahatan yang dilakukan boleh menyebabkan kita tidak mati, maka lakukanlah, tetapi kejahatan yang kita buat semasa hidup di dunia, kesemuanya akan ditayangkan semula di hadapan Allah oleh para jururakam di kalangan para Malaikat, walaupun kita telah melupakannya, tetapi Allah sekali-kali tidak demikian.

Mereka yang telah pun meninggal dunia dan mendapat seksa kubur, meraung-raung minta pertolongan daripada orang yang masih hidup, terutamanya ahli keluarga terdekat, apakan daya, kita tidak mendengarnya, maka yang dibawa oleh seseorang dalam alam kubur bersamanya ialah amalannya semasa hidup di dunia satu ketika dahulu, maka fikir-fikirlah. ..

MANUSIA HARI INI ENGGAN BERCAKAP TENTANG MATI

Ia terjadi kerana manusia pada hari ini tidak berapa mahu meletakkan urusan agama itu lebih penting daripada segala-galanya. Sebagai contoh, terkadang-kadang kita dapat lihat seorang Muslim itu dari agenda hariannya sebagai seorang yang beragama Islam, tetapi tidak berusaha untuk menampilkan diri dengan Islam itu sendiri.

Sejak mencelikkan mata bangun daripada tidur, paling tidak menunaikan solat Subuh, itupun bukan dalam keadaan berjemaah, sama ada di masjid, surau ataupun menjadi imam di rumah bersama isteri dan anak-anak.

Kalau pada hujung minggu, lepas solat tidur semula, tidak berapa terikat dengan kuliah subuh, pembacaan al-Quran, membaca zikir Ma�thurat, kaunseling diri, isteri dan anak-anak, atau apa sahaja yang boleh meningkatkan peristasi iman kepada Allah SWT.

Bangun selepas itu bersarapan pagi, kemudian ke pasar atau berjalan-jalan bersama keluarga ke tempat yang boleh menghilangkan rasa gundah seminggu di pejabat.

Tetapi persoalannya di sini, kenapa elemen-elemen agama tidak termuat dalam diari atau agenda harian hidup seseorang Muslim.

Apakah kita sudah rasa cukup dengan ilmu yang ada di dada mengenai ilmu-ilmu yang boleh mengingatkan kita kepada alam kematian?

Ilmu agama terakhir yang dipelajari mungkin semasa menduduki peperiksaan SPM beberapa tahun lalu di sekolah menengah, kemudian melanjutkan pelajaran di peringkat M.A. atau PhD. Selepas daripada itu, menjawat jawatan mantap dengan gaji yang lumayan, sibuk dengan tugas harian yang akhirnya menjadikan diri teramat sibuk. Kuliah di pejabat pun tidak boleh hadir dan begitulah kuliah-kuliah yang disediakan di surau atau masjid berdekatan di rumah.

HATI MENJADI KERAS

Rasulullah s.a.w. pada penghujung hayatnya, pernah memanggil menantu merangkap sepupu baginda iaitu Sayidina Ali bin Abi Talib. Baginda mewasiatkan kepadanya: Wahai Ali! Jika berlalu di kalangan orang Islam 40 hari (sahaja), mereka tidak hadir dan duduk dalam majlis ilmu (fardu �Ain), maka orang itu akan menghadapi dua akibat buruk. Pertama hatinya menjadi keras (sukar untuk menerima petunjuk llah atau segala kebaikan) dan kedua berani pula melakukan dosa-dosa besar.

Insan bernama Muslim hari ini tidak berapa mempedulikan persoalan agama mereka sendiri. Sudahlah tidak mahu jadi orang yang faham agama, melakukan dosa-dosa pula. Si suami membiarkan isteri keluar rumah tanpa berhijab (tudung kepala). Si ayah pula membiarkan anak gadis tidak berhijab dan menampakkan pusat-pusat mereka. Anak lelaki tidak mengnal huruf-huruf al-Quran dan ada yang tidak tahu mandi junub (hadas besar atau mandi wajib).

Kesemua itu adalah implikasi daripada tidak hadir dan duduk dalam majlis-majlis ilmu.

Ada antara para ibu bapa Muslim seronok melihat anak-anak mereka berjaya dalam bidang hiburan, daripada menyertai bidang nyanyian peringkat dewasa hinggalah ke peringkat bakat bintang kecil. Apa yang pasti penampilan anak-anak ini dengan pakaian yang tidak dibenarkan oleh hukum syarak, tetapi semua itu tidak dipedulikan oleh mereka yang bernama Islam.

Seolah-olah Islam tidak boleh dicakap-cakap jika hendak maju dalam pelbagai bidang dalam kehidupan dunia. Tetapi mereka lupa, bahawa Rasulullah s.a.w. ada bersabda maksudnya, �Sesiapa yang mahukan kejayaan di dunia, mestilah dengan ilmu (agama), jika dia mahu kejayaan di akhirat juga mestilah dengan ilmu, dan jika mahu kedua-duanya sekali mestilah dengan ilmu.�

Apabila ilmu agama tidak menjadi teras dan sandaran dalam kehidupan orang Islam pada zaman ini. Maka mereka sebenarnya telah mengundang pelbagai masalah seperti terlibat dengan rasuah, keruntuhan moral serta harga diri, tidak berakhlak, meninggalkan solat, penagihan dadah, mentadbir negara bukan dengan hukum Allah, dan semua masalah itu tidak akan dapat diselesaikan kecuali menerima penyelesaiannya daripada Allah juga, iaitu pelaksanaan hukum-hukum Islam dan Sunnah (hadis) Nabi Muhammad s.a.w.

Tanpa pelaksanaan hukum-hukum Islam itu menandakan bahawa manusia menolak Allah yang telah menawarkan yang terbaik buat diri, keluarga, masyarakat dan negara mereka.

Mereka tidak akan bercakap mengenai mati, bekalan untuk hari akhirat, persoalan alam kubur apatah lagi mengenai nasib di penghujung hayat, sama ada boleh mengucap dua kalimat syahadah atau pun tidak, semua ini tidak ada dalam kamus kehidupan manusia hari ini, kerana mereka sudah semakin jauh daripada Allah walaupun mereka dilahirkan sebagai seorang muslim.

PENYELESAIAN MASALAH

Justeru bagi menyelamatkan diri selagi terdaya untuk dilakukan, maka renungilah empat perkara di bawah ini seperti yang pernah diperingatkan oleh Imam Al-Ghazali:

Pertama: Berurusanlah dengan Allah sepertimana kamu suka orang bawahanmu berurusan denganmu dengan cara yang terbaik.

Kedua: Setiap kali kamu bekerja dengan orang lain, perbuatlah sepertimana kamu mahu diperbuat ke atas diri kamu. Kerana tidak sempurna iman seseorang selagi mana dia tidak suka orang lain memperolehi sesuatu yang dia sendiri menyukainya.

Ketiga: Jika kamu mahu mempelajari sesuatu, pilihlah untuk mempeljari ilmu yang dapat memperbaiki hati dan memperbaiki jiwa dan sanubarimu.

Sekiranya kalau kamu tahu umurmu hanya tinggal seminggu sahaja lagi, sudah pasti kamu tidak akan memilih untuk mempelajari ilmu fiqh, tahudid, sirah, akidah dan sebagainya.

Dan mungkin juga kamu akan mengawasi hatimu dan berusaha melepaskannya dari belenggu dunia.

Kamu akan memperbaiki akhlakmu dan sibuk untuk beribadat kepada Allah SWT (selaku Penciptanmu) setiap saat.

Justeru, kamu mestilah sentiasa berakhlak mulia, kerana sesungguhnya kematian itu akan datang pada bila-bila masa sahaja.

Begitulah cuba kamu bayangkan, jika seorang pemimpin negara akan datang menziarahimu, sudah tentu kamu akan lakukan persiapan yang mantap, menghias rumah, memperbaiki mana-mana yang tidak betul dan bermacam-macam lagi.

Keempat: Janganlah mengumpul harta dunia lebih daripada keperluanmu untuk satu tahun.

Rasulullah s.a..w. sendiri menyediakan bekalan yang sebanyak itu sahaja untuk isteri-isteri baginda yang lebih kukuh imannya hanya dengan disediakan bekalan untuk sehari setengah sahaja. Bagi orang yang suka mengumpul harta hingga tidak sempat untuk menjenguk rumah Allah tujuan untuk beribadat kepada-Nya, maka orang itu akan disibukkan Allah SWT.

Renung-renungkanlah wahai saudara-saudaraku sekalian!